Mau kuliah di STKIP BBG? Ayo Daftar Sekarang 📑

Ragam Cerita di Balik Pesona Putroe Meutupang

Dimuat di Serambi Indonesia, edisi Jumat 5 Maret 2021

Oleh Widia Saputri, Mahasiswi Pendidikan Bahasa Indonesia STKIP Bina Bangsa Getsempena Banda Aceh, melaporkan dari Labuhan Haji Timur, Aceh Selatan

BICARA tentang tempat wisata di Aceh Selatan dengan segala cerita legenda di dalamya memang tak ada habisnya. Selain cerita Tapak Tuan dan legenda Pulau Dua yang tersohor, ada lagi cerita Batee Putroe Meutupang. Sebuah destinasi wisata yang terletak di Desa Paya Peuleumat, Kecamatan Labuhan Haji Timur, Kabupaten Aceh Selatan.

Untuk menuju ke lokasi ini wisatawan bisa menempuh perjalanan sekitar satu jam dari Tapaktuan menggunakan kendaraan bermotor. Dalam perjalanan ke lokasi ini pengunjung akan disuguhi pemandangan eksotik bibir pantai, deburan ombak, dan silir angin yang menambah keindahan tempat wisata ini.

Menuju ke lokasi Batee Putroe Meutupang dapat ditempuh dengan berjalan kaki terlebih dahulu melintasi bibir pantai puluhan meter sebelum tiba di Batee Putroe Meutupang. Selain itu, wisatawan juga diajak menapaki beberapa anak tangga sebelum tiba di titik tujuan.

Tempat wisata tersebut diresmikan tahun 2019. Kalau dibandingkan dulu dengan yang sekarang, tentulah bagus yang sekarang karena tempat menuju Batee Putroe Meutupang itu sudah diperbaiki agar mudah wisatawan menuju ke sana. Sedangkan yang dulu masyarakat sekitar hanya bisa melihat dari jauh saja karena jalan dulu belum diperbaiki dan masih berbatu karang, sehingga masyarakat sekitar tak berani menuju Batee Putroe Meutupang.

Dulu, masyarakat hanya menikmati keindahan laut dan melihat Batee Putrie Meutupang dari kejauhan. Kebanyakan dari masyarakat jika ingin makan-makan atau reakreasi selalu memilih laut Batee Putroe Meutupang. Sekarang laut itu seakan mati karena sudah banyaknya berawang atau pusaran, tetapi karena resminya jalan menuju Batee Putroe Meutupang tersebut wisatawan hanya menikmati keindahan laut saja dan tidak berani mandi.

Oh iya, saya lupa, pasti kalian bertanya-tanya akan legenda Batee Putroe Meutupang. Ada tiga versi cerita legenda tempat ini. Cerita pertama, pada dahulu kala ada seorang raja yang pergi berlayar bertahun-tahun lamanya tidak pulang-pulang untuk melihat istrinya. Seorang istri pasti resah karena raja tak pulang dari berlayar. Istri sudah menunggu dan bertanya-tanya akan keberadaan sang raja sekarang, tetapi berita itu tidak sampai ke sang istri. Akhirnya istri menuju ke teping pantai dan duduk bertopang dagu sembari menghadap ke laut. Bertahun-tahun menunggu di batu tersebut sang istri tidak juga mendapatkan berita dari sang raja. 

Akhirnya sang istri mengambil keputusan saat itu juga dan berikhtiar agar sang raja pulang dengan selamat. Sang istri pun meminta untuk mengutuk dirinya menjadi batu agar sang raja kembali sembari berkata, “ Jika raja juga tidak pulang lagi mohon kembalikan dia dan kutukkan saja saya menjadi batu di tempat ini” tidak lama kemudian mukjizat itu datang secepat kilat.  Sang istri menjadi batu dengan keadaan duduk bertopang tangan di dagu agar sang raja melihat dirinya sedang menunggu kedatangannya.

Pada saat itu juga sang raja kembali dan melihat sang istri sudah menjadi batu sedang mununggu kedatangannya.

Saat raja melihat sang istri sudah menjadi batu, raja pun mengutuk dirinya untuk menjadi batu sembari berkata, “Jika istri saya sudah menjadi batu, saya mengutuk diri saya agar juga menjadi batu.” Akhirnya mukjizat itu juga datang seperti kilat dan menjadikan sang raja menjadi batu dan perahu yang dibawa sang raja juga menjadi batu di tepi batu itu terletak di bawah bebatuan dalam laut.


Selanjutnya bisa dibaca di  https://aceh.tribunnews.com/2021/03/05/ragam-cerita-di-balik-pesona-putroe-meutupang.



 BBG  NEWS Lidya Hidayatullah Wakili STKIP BBG Pada Young Muslim Women Summit 2021 BBG  NEWS BBG TV: Benarkah Tidur Pada Bulan Puasa Itu Ibadah? BBG  NEWS BBG TV: Bermain Game Menghibur Puasa? BBG  NEWS BBG TV: Ramadan, Perbanyak Ibadah Bukan Perbanyak Makan BBG  NEWS Pembina Yayasan: Ini Adalah Wisuda Terakhir Kampus STKIP BBG BBG  NEWS STKIP BBG Yudisium 230 Lulusan BBG  NEWS Guru Banda Aceh dan Aceh Besar Ikut Try Out PPG di Kampus BBG BBG  NEWS Muhammad Naumi, Mahasiswa Penjas BBG Raih Dua Medali Kejurda Menembak Piala Pemerintah Aceh BBG  NEWS BBG TV: Keren, Mahasiswa BBG Ini Masuk Nominasi 10 Besar Duta Ekowisata Indonesia BBG  NEWS Dosen PGSD BBG Terpilih Sebagai Reviewer Nasional PKM 5 Bidang BBG  NEWS Lidya Hidayatullah Wakili STKIP BBG Pada Young Muslim Women Summit 2021 BBG  NEWS BBG TV: Benarkah Tidur Pada Bulan Puasa Itu Ibadah? BBG  NEWS BBG TV: Bermain Game Menghibur Puasa? BBG  NEWS BBG TV: Ramadan, Perbanyak Ibadah Bukan Perbanyak Makan BBG  NEWS Pembina Yayasan: Ini Adalah Wisuda Terakhir Kampus STKIP BBG BBG  NEWS STKIP BBG Yudisium 230 Lulusan BBG  NEWS Guru Banda Aceh dan Aceh Besar Ikut Try Out PPG di Kampus BBG BBG  NEWS Muhammad Naumi, Mahasiswa Penjas BBG Raih Dua Medali Kejurda Menembak Piala Pemerintah Aceh BBG  NEWS BBG TV: Keren, Mahasiswa BBG Ini Masuk Nominasi 10 Besar Duta Ekowisata Indonesia BBG  NEWS Dosen PGSD BBG Terpilih Sebagai Reviewer Nasional PKM 5 Bidang BBG  NEWS Lidya Hidayatullah Wakili STKIP BBG Pada Young Muslim Women Summit 2021 BBG  NEWS BBG TV: Benarkah Tidur Pada Bulan Puasa Itu Ibadah? BBG  NEWS BBG TV: Bermain Game Menghibur Puasa? BBG  NEWS BBG TV: Ramadan, Perbanyak Ibadah Bukan Perbanyak Makan BBG  NEWS Pembina Yayasan: Ini Adalah Wisuda Terakhir Kampus STKIP BBG BBG  NEWS STKIP BBG Yudisium 230 Lulusan BBG  NEWS Guru Banda Aceh dan Aceh Besar Ikut Try Out PPG di Kampus BBG BBG  NEWS Muhammad Naumi, Mahasiswa Penjas BBG Raih Dua Medali Kejurda Menembak Piala Pemerintah Aceh BBG  NEWS BBG TV: Keren, Mahasiswa BBG Ini Masuk Nominasi 10 Besar Duta Ekowisata Indonesia BBG  NEWS Dosen PGSD BBG Terpilih Sebagai Reviewer Nasional PKM 5 Bidang